Iwan Fals Yang Dibenci

                                                                    Iwan Fals dibenci? Lho ada apa ini? Apa penguasa membenci Iwan Fals? Kalau dulu mungkin iya, tapi sekarang bukan penguasa yang membenci Iwan Fals. Yang membenci justru beberapa penggemarnya sendiri. Ada apa gerangan? Kalau tanya pada rumput yang bergoyang, itu tandanya ada yang salah pada otak ente, cepetan pergi ke dokter sebelum terlambat. Naah.. mari kita gelar tiker di iwanfalsmania.comsambil duduk lesehan dan ngopi lantas dengarkan baik-baik suara kucing berantem dibawah ini..😀

Ini adalah pengamatan saya selama ‘bergaul’ dengan penggemar Iwan Fals. Awalnya semua berjalan wajar saja seperti pada umumnya. Seorang penyanyi pastilah mempunyai penggemar, wajar kan. Tapi sedikit masalah bisa membuat semuanya berubah. Yang dulunya bisa disebut penggemar berat Iwan Fals, sekarang memilih menyudahi predikat itu dan menjauhkan segala sesuatu yang berhubungan dengan sosok yang digemari.

Apa sebabnya? Sedikit banyak saya menemukan jawaban dan alasan yang bisa benar bisa salah dan baiknya tidak mewakili sebab masing-masing tentu punya pandangan berbeda. Sederhana saja kesimpulan yang saya dapat, rupanya bagi mereka Iwan Fals bukan sosok seperti yang dibayangkan. Dalam bayangan mereka selama itu Iwan Fals adalah figur penyanyi yang membela sejuta masalah rakyat, sehingga seseorang menjadikan Iwan Fals sebagai idola karena merasa tersuarakan. Setelahnya bagi mereka apapun yang terjadi pokoknya Iwan Fals.

Menoleh pada masa-masa ‘gelap’ dimana kebanyakan penggemar hanya mengenal karakter Iwan Fals sebatas dari berita-berita media cetak atau sekedar menyaksikan konser Iwan Fals dari kejauhan. Melalui itu penggemar mengimajikan bayangan Iwan Fals laksana seorang pembela seperti yang tertuang dalam lirik lagu-lagunya. Namun semua dianggap berubah pada era keterbukaan sekarang ini. Sosial media seperti Twitter dan Facebookmengabarkan apa saja yang sebelumnya hampir mustahil diperoleh kebanyakan fans. Dari media-media itu penggemar bisa berinteraksi langsung dengan sang idola maupun lingkungannya, itu positif. Tetapi jika sang idola atau lingkungannya ‘kepleset’ komentar yang tidak berkenan bagi sebagian penggemar, maka akan muncul banyak pertanyaan, kok gini… kok gitu. Kemudian bermacam persepsi tentang sang idola terbentuk. Sosial media sedikit banyak menunjukkan pribadi seseorang dan akhirnya ada yang menterjemahkan kalau Iwan Fals bertolak belakang dengan bayangan mereka selama era ‘gelap’ dahulu.

Banyak hal terjadi setelahnya. Seperti suatu saat ada beberapa penggemar‘super-duper’ berat yang mengritisi Iwan Fals. Kritikan itu dituangkan dalam berbagai tulisan terbuka yang pointnya menyinggung walaupun sebenarnya tujuan penulis adalah baik untuk memberi masukan yang membangun. Banyak yang mengapresiasi tulisan-tulisan itu sebagai sebuah keberanian dan kebebasan bersuara. Bayangkan, Iwan Fals yang dikenal sebagai tukang kritik malah dikritik dan hebatnya lagi kritikan itu datangnya dari penggemar beratnya sendiri. Kritikan itu seputar penampilan yang jelek, lagu-lagu yang ‘cengeng’, harga tiket konser yang tinggi dan sebagainya.

Namun ternyata tidak sedikit ‘serangan balik’ terhadap tulisan itu baik dari internal maupun dari kubu luar yang membela mati-matian Iwan Fals, seakan Iwan Fals adalah sosok penyanyi tanpa kekurangan. Padahal sebagian pihak pembela ini jangankan kenal, pernah ketemu Iwan saja tidak. Dari respon negatif ditambah tanpa klarifikasi yang jelas dan memuaskan serta malah terkesan tidak mau disalahkan itulah maka lambat laun muncul perasaanmembenci Iwan Fals dari beberapa penggemar berat yang kritis. Seakan Iwan Fals tidak boleh di kritik, yang berani ngeritik berarti musuh. Lalu muncul pertanyaan, Iwan Fals itu siapa ?

                                                                                                                    
Kemudian apa yang terjadi setelah itu? Yang paling sederhana dilakukan oleh‘mantan fans’ ini adalah ‘membersihkan’ diri dari segala unsur yang berbau Iwan Fals. Coba melupakan bahwa Iwan Fals dulunya adalah ‘pahlawan’ bagi mereka dan ‘menyucikan diri’ kalau dia dahulu adalah fans berat dengan mengungsikan segudang koleksi langka, menutup album foto bersama idola, berhenti mendengarkan lagu-lagunya, stop nonton konser dan sebagainya. Meski hati kecilnya masih menyimpan sejuta kenangan bersama lagu-lagu Iwan Fals.

Lalu kekecewaan yang melahirkan benci bagi mereka salah satunya muncul karena ‘lingkungan’ Iwan Fals yang dianggap terlalu ‘arogan’ dan bersikap terlalu ‘ekslusif’ sehingga menciptakan jarak. Mereka melihat Iwan di masa lalu yang ‘merakyat’ serta dianggap lebih ‘membaur’ dengan penggemarnya. Banyak kisah pengalaman kawan-kawan senior tentang hubungan Iwan dahulu dengan penggemarnya yang dianggap lebih ‘indah’ dibanding sekarang. Beberapa coba komplain ke lingkungan Iwan Fals namun mendapat jawaban yang dianggap pedas. Sehingga yang lain menjadi segan atau menganggap tidak penting dan buang-buang waktu saja. Tetapi sebenarnya mereka juga sadar manusia bisa atau ingin berubah, namun seakan tidak bisa terima dengan perubahan kebiasaan yang pernah ada. Maka banyak subjek menjadi sasaran penyebab perubahan itu. Walaupun nantinya tidak akan mengelak kalau memang nyatanya Iwan pribadi yang menginginkan itu.

Kebencian pada Iwan Fals dilampiaskan bermacam-macam selain‘menyucikan’ diri dari Iwan Fals seperti pada paragraf atas, juga ada ‘mantan fans’ yang tetap membeli atau memburu album rekaman Iwan Fals tapi bukan untuk didengarkan. Uniknya kaset atau CD itu sekedar menjadi koleksi. Kalau album rekaman baru, itupun tidak pernah dibuka serta dibiarkan tertutup segelnya. Dibeli sebagai investasi untuk suatu saat kelak dijual kembali dengan nilai tinggi. Lalu mendengarkan lagu-lagunya cukup download mp3 Iwan Fals ilegal yang banyak tersebar. Mereka memposisikan diri sebagai penikmat karya musik bagus saja, bukan penggemar sosok penyanyinya.

Mungkin bagi Iwan Fals ditinggal satu-dua penggemar tidak ada artinya, toh masih banyak ribuan atau mungkin jutaan fans fanatik dan loyal yang selalu menunggu penampilannya. Tetapi harap diingat, meski cuma satu fans berat yang menjadi kecewa lantas membenci Iwan Fals, akan dengan mudahnya memberi pengaruh kepada fans-fans yang lain. Dan akhirnya malah berkembang jadi opini yang ngawur tidak terkontrol dan penuh bumbu. Sayang sekali kalau ini sampai terjadi, tapi… ssttt… ternyata sudah terjadi……

Iwan Fals memang manusia biasa sama seperti kita, mungkin dulu dia tidak pernah membayangkan kalau takdir hidupnya menjadi penyanyi pujaan banyak orang. Begitupun penggemar, mereka juga orang biasa dengan beragam sifatnya yang unik dan menganggap seorang menjadi pujaan itu adalah resiko hidup dan harus siap melayani berbagai karakter fans. Penggemar adalah aset berharga tokoh masyarakat. Tanpa penggemar, Virgiawan Listanto tidak akan menjadi Iwan Fals yang posternya ada disetiap kamar, yang stiker wajahnya ada di setiap body truk atau angkot, yang lagu-lagunya masih dinyanyikan oleh orang baik-baik sampai koruptor, yang nama-nama anggota keluarganya dipilih menjadi nama bayi-bayi. Dan faktanya, apabila ada penggemar menjadi berani mengkritik Iwan Fals, itu juga karena Iwan Fals yang mengajari.

Lalu apa sebenarnya harapan penggemar kepada Iwan Fals? Setelah semua itu rasanya tidak ada yang berlebihan, sebagian sudah diutarakan itu dianggap sudah melepaskan gelisah. Biarlah Iwan Fals dengan profesinya melahirkan karya-karya musik, penggemar cukup sebagai konsumen. Penggemar juga sudah bisa menyadari semua ini, malah kondisi seperti ini lebih baik. Penggemar jadi tahu karakter orang dan lingkungan yang diidolakan selama ini. Tinggal merespon seperti apa dan menentukan berada pada posisi yang mana. Bagi penggemar, baik buruknya karya Iwan Fals sekarang cuma untuk konsumsi hiburan sekedar bernostalgia saja, hanya sebagai pelengkap koleksi.

Dari ini semoga jadi pelajaran untuk semua dan terutama buat saya untuk bersikap wajar dalam mengidolakan seseorang, sebab tidak ada manusia yang sempurna…. Kisah diatas adalah fakta bukan ngarang, kalau tidak terima silahkan omeli saya🙂 . (sb – iwanfalsmania.com)

Ane“Kok ente serius banget sih bacanya…?”

Pembaca: “Katanya ada kucing berantem, mana..? Sebenernya situ cerita atau kumur-kumur sih, gan..?”

 
Dan tikarpun digulung… kucing yang berantem ternyata tidak ada… pembaca pulang kerumah dengan hati yang bertanya-tanya… sambil sayup terdengar sepotong lagu dari alunan gitar anak nongkrong di lapak sebelah… “aku mau wajar-wajar saja…. aku mau apa adanya.. aku tak mau mengingkari hati nurani……”

 Sumber : http://www.iwanfalsmania.com/2012/03/iwan-fals-yang-dibenci.html#more

3 Tanggapan to “Iwan Fals Yang Dibenci”

  1. wajarlah bang, , jaman sudah berubah wajah, perilaku, tingkahlaku, pasti akan bisa sedit berubah rubah. . .

  2. untuk sekarang kita kembalikan ke diri kita masing masing aja lah. . .okey. . .

  3. Kapan ya IwanFals nyanyi Qasidah…????
    Abis ngliat prjlanannya makin tua makin tobat tuhhh….
    Wkwkwkwkkk :d

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: